Cara Sholat Istisqo Lengkap Niat dan Doanya

Diposting pada

Sholat Istisqo – Kemarau panjang mengurangi persediaan air minum atau air untuk kebun dan sawah. Pada saat kemarau panjang ini kita dianjurkan untuk berdoa kepada Allah dan melakukan sholat istisqo atau shalat untuk turunnya hujan.

Istisqo memiliki tiga tingkatan:

Tingkatan terendah yaitu kultural meminta hujan secara mutlak setelah melaksanakan shalat apapun, atau berdoa dalam qunut nazilah.

Tingkatan tengah adalah berdoa meminta hujan saat khutbah Jumat.

Tingkatan paling utama adalah meminta hujan dengan melaksanakan sholat Istisqo, juga dengan berpuasa, taubat dan keluar dari segala bentuk kedzaliman.

Sunnah bagi hakim untuk memerintahkan sholat Istisqo, puasa tiga hari, taubat, sedekah, berpuasa, berbuat kebaikan, keluar dari segala bentuk kedzaliman dan segala perbuatan yang mencegah turunnya rahmat.

Ketika hakim memerintahkan, maka bagi warga yang mampu wajib melaksanakannya shalat. Begitu juga puasa sehingga wajib niat di malam hari dan berdosa bagi yang tidak berpuasa karena teledor, namun tidak wajib mengqadha.

Tata Cara Sholat Istisqo

Sholat dua rakaat seperti shalat ini.

Saat sholat Istisqo, sunah melakukan kesunnhan saat shalat istisqo, yaitu membaca takbir 7 kali pada rakaat pertama dan takbir 5 kali pada rakaat kedua. serta membaca surah Qaf dan surah Iqtarobat atau surah Al-Ala atau surah Al-ghasiyah.

Waktu pelaksanaan shalat Istisqo

 

Sholat Istisqa dilaksanakan pada hari ke-4 setelah 3 hari berpuasa. Para jamaah keluar menuju tempat yang luas dengan berpakaian sehari-hari yaitu pakaian yang biasa digunakan untuk bekerja bukan pakaian yang digunakan untuk berhias.

Yang lebih utama adalah para warga melaksanakan shalat dalam keadaan berpuasa walaupun hukum yang tidak wajib.

Sunnah untuk menyertakan anak-anak kecil, binatang ternak dan orang-orang yang sudah lanjut usia karena sabda Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam: “Seandainya tidak ada pemuda-pemuda yang khusu, binatang ternak yang bersuara, orang-orang lanjut usia yang telah membungkuk badan, balita balita yang sedang menyusui, niscaya betul-betul akan ditimpakan siksaan pada kalian”.

Dan sabda baginda Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam: “Kalian semua tidak diberi rezeki dan diberi pertolongan kecuali sebab orang-orang yang lemah diantara kalian”.

Tata cara pelaksanaan khutbah

Berikut ini ringkasan tata cara sholat istisqo:
1. Shalat dua rakaat.
2. Rakaat pertama takbir tujuh kali sebelum membaca surat Al-Fatihah.
3. Rakaat kedua takbir lima kali sebelum membaca surat Al-Fatihah.

Sunnah melakukan khutbah dua kali atau satu kali setelah melaksanakan shalat, namun boleh dilaksanakan sebelum shalat .

Membaca istighfar 9 kali saat khutbah pertama dan 7 kali saat khutbah kedua.

Setelah sepertiga khutbah, khatib menghadap kiblat dengan memanjangkan doa hingga selesai doa. Saat menghadap kiblat, khatib membalik sorbannya dengan memposisikan bagian kanan di sebelah kiri dan yang bawah diletakkan di sebelah atas. Kemudian menghadap ke para jamaah.

Begitu pula para jamaah mengikuti apa yang dilakukan khatib, kecuali jamaah perempuan tidak perlu membalik surbannya.

Membiarkan posisi surban yang telah di balik hingga waktu melepas/mengganti pakaian. Hukumnya makruh tidak membalik sorban.

Permasalahan-permasalahan tentang sholat Istisqo

Sunnah mandi karena sholat Istisqa sebagaimana yang telah dijelaskan dalam Bab mandi sunnah

Yang lebih utama meletakkan sholat Istisqa saat hari raya. Diperbolehkan melaksanakan shalat Istisqo di malam hari dan waktu yang dimakruhkan.

Jika belum diberi hujan, maka sunnah mengulangi sholat Istisqa yang kedua dan ketiga kali.

Jika diberi hujan sebelum pelaksanaan shalat, maka sunnah untuk tetap melaksanakan shalat sebagaimana perwujudan syukur dan memohon agar diberi tambahan Rahmat.

Sunnah untuk membuka selain aurat saat turun hujan pertama, lalu melakukan mandi serta wudhu dengan aliran banjir atau air hujan.

Ketika mendengar guntur sunnah berdoa

سُبْحَانَ الَّذِيْ يُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ وَالْمَلَائِكَةُ مِنْ خِيْفَتِهِ

اّللَّهُمَّ لَا تَقْتُلْنَا بِغَضَبِكَ وَلاَ تُهْلِكْنَا بِعَذَابِكَ وَعَافِنَا قَبْلَ ذَلِكَ

Maha Suci Tuhan ya Yang guruh mensucikanNya dengan memujinya dan para sahabat sebab takut padaNya. Ya Allah janganlah Engkau membinasakan kami dengan adzabMu, janganlah Engkau membunuh kami dengan murkaMu, dan selamatkanlah kami sebelum itu semua terjadi.

Ketika melihat kilat sunnah membaca doa:

سبحان من يريكم البرق خوفا وطمعا

Subhana man yurikumul barqa haufan wa thoma’an

Artinya: Maha Suci Tuhan yang telah memperlihatkan kilat pada kalian yang sedang takut dan berharap rahmatnya.

Ketika turun hujan sunnah membaca doa

Ya Allah berikanlah hujan yang lebat, baik, melimpah dan memberi manfaat.

Setelah turun hujan sunnah membaca doa

Kita diberi hujan sabagai anugerah dan rahmat dari Allah subhanahu wa ta’ala.

Ketika merasa susah dengan terlalu banyak hujan maka berdoa:

ya Allah turunkanlah hujan di sebelah kami tidak pada kami.

Tinggalkan Balasan